Plus Minus Punya Anak di Usia 30

By Miyosi Ariefiansyah - December 01, 2018

Plus Minus Punya Anak di Usia 30


Di antara teman-teman, adakah yang baru punya anak di usia 30? Atau mungkin di usia tersebut anaknya sudah 3 atau lebih. Saya ada di kelompok pertama. Meskipun nikah di usia 21 tahun, tapi Allah baru mengamanahi saya anak di usia menjelang 30. Cukup lama, ya.

Lalu, gimana rasanya punya anak di usia matang? Teman-teman yang mengalaminya sendiri gimana rasanya? Di saat teman-teman sepantaran anak-anaknya sudah besar, kita masih berkutat dengan ompol. Tapi, jangan IRI. Bukankah dulu juga sama: di saat kita senang-senang keluyuran ke mana-mana, teman-teman kita yang punya anaak di usia muda masih repot dengan anaknya. Betapa, dunia memang cuma masalah sudut pandang saja. Siapa pun bakal kena giliran cepat atau lambat. Hehehe.

Buat saya sendiri, punya anak di usia matang itu memiliki nilai plus, yaitu:
  1. Ilmu parenting sudah banyak (secara teori, sih wkkk) sehingga diharapkan biisa lebih wise ketika jadi orang tua
  2. Kecerdasan emosional lebih baik karena sudah mengalami banyak kejadian yang bisa buat pelajaran
  3. Karena dua hal di atas sudah terpenuhi, maka berbagai macam drama bisa diminimalisir
  4. Bisa belajar dari parapendahulu, termasuk teman-teman yang udah duluan punya anak
  5. Secara finansial juga lebih siap sehingga bisa memberikan yang terbaik untuk anak. Memanjakan memang tidak boleh. Saya pun tidak memanjakan. Tapi, memberikan yang terbaik adalah keharusan. Saya kira semua orang tua juga begitu, kan.
  6. Sudah puas keluyuran atau melakukan banyak hal. Enggak bisa dimungkiri, kalau sudah punya anak, ke mana-mana pun enggak bisa ngawur. Perlu banyak pertimbangan. Atau, saya kali ya yang perfeksionis. Hahah.

Itu sisi plusnya. Selain itu juga ada sisi minusnyaa, misal:
  1. Diakui atau enggak, stamina orang usia 30 jelas beda dengan yang usia 20. Usia enggak bisa bohong, Cyin. Dan, hal tsb sangat berpengaruh saat mengasuh bayi. Makanya, musti bergaya hidup sehat. LOL.
  2. Yaa, enggak bisa dimungkiri kalau kadang-kadang terbersit, “Wah, enak anaknya si anu udah gede. Bisa diajak jalan bareng,” walaupun sebenarnya ini juga sama dengan mereka yang langsung punya anak ngebatin “enak ya masih belum punya anak bisa bebas” ke mereka yang belum diamanahi.

Terlepas dari sisi plus minusnya, manusia enggak akan pernah tahu kapan ia diamanahi. Jadi, apa pun kondisinya wajib disyukuri. Ibu yang bahagia menghasilkan anak yang bahagia. Aamiin.


#OneDayOnePost
#Day1


  • Share:

You Might Also Like

6 comments

  1. Aku juga nih punya anak pas umur 30. Positifnya kayaknya emosi lebih terkontrol dan sudah ada bekal ilmu. Yang suka bikin khawatir malah soal finansial kalau anak sudah besar nanti secara pastinya umur sudah tidak produktif lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mb
      Tp anak kita kan ntr udah kerja
      Dia usia 20 kita 50
      Dah kerja kok
      Optimis
      Kata2 adlh doa hehe

      Delete
  2. Wah ada temennya punya anak di usia kepala 3, klo menurut saya yg bikin kawatir ya dari segi kesehatan aja sih kondisi badan pasti tidak sefit umur 20tahunan hihi, btw oneday onepost ini program dr forum blogger mana ya mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bangettt
      Kemarin sama2 sc sm tetangga yg usiany 20 th
      Dia lebih cepet pulihny
      Usia g bisa bohong wkk
      Ad d grup fb mb namanya #odopfor99days

      Delete
  3. Setidaknya pasangan sudah lebih saling mengenal.. saat anak terlahir dgn kondisi istimewa bs menerima dgn sabar & berjuang mencari solusi terbaik bukan saling menyalahkan. Pengalaman pribadi 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maa syaa Allah
      Iya, Mb
      Dan Mb Eka terbukti strong mom
      😍😍

      Delete