PLUS MINUS Enggak Langsung Hamil setelah Menikah

By Miyosi Ariefiansyah - December 08, 2018



Salah satu pertanyaan setelah menikah yang populer di telinga kita adalah

UDAH HAMIL?

Apa pun tujuannya, pertanyaan tersebut kadang bikin gerah. Apalagi, jika ditanyakan setiap saat. Siapa sih yang enggak pengin punya anak. Normalnya, semua pasutri (pasangan suami istri) pasti mendambakannya.

Namun, setiap pasutri punya kondisi yang berbeda. Ada yang langsung diberi amanah, ada yang enggak. Dan, itu bukanlah hal yang bisa diprediksi. Tapi enggak tahu juga kenapa seolah perihal hamil/belum menjadi kompetisi. Siapa cepat, itu yang menang. Miris, ya. Banget.

Adakah di antara teman-teman yang saat ini sedang menunggu buah hati setelah menikah cukup lama? Atau, baru nikah tapi pengin banget cepat hamil? Semoga dimudahkan, ya.

Saya sendiri 8 tahun baru diamanahi buah hati. Dan menurut saya, lama memiliki buah hati bukanlah sesuatu yang harus diratapi. Ada sisi plusnya, selain juga minus.

Apa saja?

Berikut pengalaman saya.

PLUS

1. Punya waktu lebih banyak dengan suami untuk beradaptasi. Meski sudah kenal sejak SMA, tapi tetap saja baru serumah setelah menikah, kan. Hehehe.

2. Punya waktu untuk mbolang dengan suami.

3. Kesempatan untuk belajar lebih banyak termasuk tentang parenting.

4. Kesempatan untuk berkarya karena biar gimana pun kalau sudah punya anak pasti beda prioritasnya

5. Punya waktu untuk menabung alias mempersiapkan masalah finansial

6. Menikmati perjuangan bersama yang tentu saja terasa romantis


Sedangkan sisi MINUS

1. Terasa sepi

2. Kadang kesal ngadepin pertanyaan nge-judge


Bagaimana? Semoga yang sedang menunggu dimudahkan, ya. Puas-puasin hal-hal positifnya.

  • Share:

You Might Also Like

2 comments

  1. Hihihi, yang plus poin 3 kurang worth sama saya mba, meskipun gak terlalu lama nunggu punya anak, ternyata praktek langsung itu jauh lebih baik ketimbang teori aja.
    Bahkan gak jarang saya stres sendiri menerapkan teori parenting yang mengharuskan kita jadi malaikat wkwkwkwk

    Tapi biar gimanapun, belajar juga bukan hal yang salah sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerr sekaliii, Mbaaa
      Sebelum punya anak sok2an ngelahap teori parenting, sokk idealisa, sokk bangett, setelah praktik... wkkkk... lupa semua teori parenting wkkk

      Eh itu saya ding 😂

      Tp tetep perlu belajar parenting sejak muda sih mb, sy sada kalau dulu langsung pny anak mngkin jd ibuk yg zuperperfeksionia krn skrg aj msh ada sisa2 gitu. Blajar parenting jd blajar lebih bijak wlo msh harus blajar lg xixi

      Doakan y, Mbaaa

      Delete