Pindah ke PAPUA BARAT, Sebuah Babak Baru

By Miyosi Ariefiansyah - March 07, 2018




Apa yang Teman-Teman bayangkan ketika mendengar kata “Manokwari, Papua Barat”? Kalau saya, jujur aja enggak ada bayangan apa-apa.

Dulu, saya sempat ngebatin. “Jauh amat (yaa, walaupun masih Indonesia). Enggak ngebayangin capeknya kalau pulang kampung,” pas ngelihat saudara sepupu kerja di daerah Tembagapura, Timika. Enggak dinyanaa, beberapa belas tahun kemudian, saya terseret di pulau yang sama, PAPUA. Yups. Setelah Bekasi, Lampung, Balikpapan, dan Medan, ternyata rute penugasan suami selanjutnya adalah... Manokwari.

Kalau di peta, Manokwari berlokasi di bagian kepala burung, jadi enggak terlalu timur sebenarnya karena masih ada yang lebih timur lagi, kan. Kalau di acara jalan-jalan, Manokwari (Papua Barat) identik dengan... Raja Ampat, salah satu destinasi wisata impian baik itu oleh wisatawan dalam negeri maupun luar. Nah, kalau di hatimu, Manokwari identik dengan apa? :D

Saat pertama kali mendengar kabar bahwa Mr. Simple di-promutasi-kan ke sanaa, yang saya lakukan adalah bersyukur. Serius. Bersyukur karena diberi kesempatan untuk lebih mengenal Indonesia lagi. Jika sebelumnya sempat mencicipi Indonesia barat dan tengah, kali ini timur. Alhamdulillah. Bersyukur karena dengan mengenal Indonesia lebih dalam lagi dan secara langsung, kami jadi makin banyak belajar. Jika dulu di Pulau Kalimantan, saya pernah berkesempatan untuk memakai baju khas sana dan menari salah satu tarian khas Dayak, maka di Papua nanti akan ada kejutan apa lagi, ya? Can’t wait.


Salah satu kenangan seru di Kalimantan, menari tarian khas Dayak, dokumen pribadi
Terlepas dari rasa syukur, tidak bisa dimungkiri bahwa di sisi hati yang lain ada rasa... deg-degan. Seperti apa Papua Barat? Berita yang tidak berimbang di luaran sana seringkali mengaburkan fakta yang sebenarnya.

Untuk itu, seperti pengalaman saya yang sudah-sudah, sebelum berkunjung ke suatu daerah, entah itu untuk waktu yang singkat atau lama, saya pasti akan mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya mengenai tempat yang akan saya datangi. Yaa, biar enggak "buta-buta" banget, gituu. Biar bisa mempersiapkan banyak hal. Termasukk, agar bisa melihat dari berbagai sudut pandang dan mendapatkan informasi berimbang. 

Pun dengan Papua Barat. Saya kepoin dengan bertanya ke teman dan saudara yang pernah tinggal di sana serta enggak lupa nanya juga ke Mas Gugel.

Hasilnya?

Dari pencarian via internet, saya tidak terlalu banyak mendapatkan info mengenai kehidupan sehari-hari di sana seperti apa. Blog dan website yang saya baca rata-rata seputar wisata, bukan yang tinggal menetap di sana selama tahunan. Tentunya beda dong ya "rasanya" antara yang tinggal menetap lama dengan yang hanya sekadar berkunjung untuk wisata. Hehehe. Sedangkan kalau dari teman & saudara yang pernah tinggal di sana sih katanya enggak se-horror yang dibayangkan orang-orang, tapi juga mesti berhati-hati. Yaa, namanya juga di kampung orang ya, masa seenaknya sendiri. Hoho.

Yang jelas, tinggal di bagian timur Indonesia akan menjadi pengalaman seru dan baru bagi keluarga kecil kami. Oh iya, saya dan Taka baru akan pindah setelah lebaran, sekalian gitu maksudnyaa. Sedangkan suami, per April nanti sudah bertugas di sana. Doakan ya semoga saya nanti bisa menuliskan banyak hal tentang Manokwari dan sekitarnya. Doakan juga semoga bisa menjalani hari-hari dengan baik. Aamiin. :)








  • Share:

You Might Also Like

48 comments

  1. Yang terpikir di benakku adl Raja Ampat 😁 sekaligus macem penyakit endemis yg kabarnya mudah menyerang org yg dtg dr luar papua kl antibodinya ga kuat. But, bismillahi tawakkaltu, selalu ada rencana terbaik Allah 😘

    ReplyDelete
  2. Wah,asyik mbak. Bis bener2 menghayati Al Hujurat : 13.ditunggu kisah seru di Papua Barat ya mbaaa

    ReplyDelete
  3. Semangat mbak miyoo. Salam kenall. Wah pastinya pengalaman seru ya bisa menjelajah bumi Alloh yang lain. Meskipun banyak pengorbanannya ya mbak.. hehehe..semangat mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, Mbak Ayuuu
      Hu'um, Mbaakk
      bener bangettt
      salah satu risiko nomaden ituu... pas lagi sayang-sayangnya terhadap sesuatu ehh disuruh minggat eh pergi, xixixi, yawes disyukurii ajaa

      Delete
  4. Semangat mbaa miyo...gapapa yaa aku manggilnya miyo...hehe lebih lucu😁, nanti sahring sharing tentang papua yaa

    ReplyDelete
  5. Saya doakan mbak, saya doakan kami bisa mengunjungi mbak di Papua Barat hehe nanti kita menjelajah bareng-bareng.

    ReplyDelete
  6. Iyes mbak, fiamanillah selalu ya 😍😊

    ReplyDelete
  7. saya banyak baca dan nonton film dokumenter temen-temen pers yang di Papua mbak, kayaknya bakal banyak petualangan yang seru nih. Semangat ya mbak! Saya yakin pasti jadi pengalaman yang tak terlupakan.

    ReplyDelete
  8. Keindahan papua apalagi Jayapura MasyAllah.. :') disana banyak destinasi wisata yg fancy mbaak jadi enak ntr klo pindah bisa nulis banyak hihi

    ReplyDelete
  9. Waaaah! Papua Baraaaaat!! Nggak terpikir sebelumnya ya, Mbak!
    Tetap semangat mbak! Mudah-mudahan cocok dengan segala apa yang ada di sana hehe...

    ReplyDelete
  10. Salam kenal, Mba Miyosi. Waaah, jadi pengen ikuuut 😁. Good luck wherever you are! Kapan berangkat, Mba?

    ReplyDelete
  11. Ditunggu bagi2 pengalaman hidup di Papua-nya ya mbak ☺

    ReplyDelete
  12. Waaaah, selamat berpetualang ke Indonesia Timur. Langsung ngebayangin keseruannya aku, Mbak. Aku belum pernah kesana, tapi mau banget kalo dikasih kesempatan jalan - jalan ke Raja Ampat

    ReplyDelete
  13. denger nama papua barat, pikiranku langsung tertuju ke raja ampat. Duh senengnya kalau bisa liburan kesana mbak. Terus ada lagi tuh mbak pantai pasir putih, teman saya pernah liatin fotonya dan saya bilang itu terlalu keren buat jadi pantai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. noted, mas bimo
      tengss infonya
      nanti ke sana juga, dehh
      hehehee

      Delete
  14. Ah beruntungnya dirimu selalu berpindah tempat tinggal, Mbak. Kesempatan eksplorasi Indonesia terbuka lebar. Selamat menikmati Papua Barat ya

    ReplyDelete
  15. Kukira akan jadi tulisan panjang. Ditunggu cerita-cerita Mbak di Papua Barat ya :D

    ReplyDelete
  16. Semoga sehat selalu ya Mbaaaa, tahun ini Suami juga dapat tawaran kerja di sana tapi tidak diambil. Antara tertarik, tertantang tapi sekaligus juga mendebarkan ya mbaaa.... Ditunggu cerita selanjutnya di Papua Barat. Sukses selalu Mbak Miyosi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba elaa
      doa yang sama jugaa
      hehehe
      kota2 di jawa sejujurnya masih jadi idola kebanyakan orang y, mba

      Delete
  17. Siapin antibodi cukup, waktu tinggal di Timur aku udah pernah kena Malaria, rasanya jangan ditanya, sedaaaaap....

    ReplyDelete
  18. jadi keinget papeda dan ikan kuah kuning.
    #ketauantukangmakan

    ReplyDelete
  19. saya pernah ke Manokwari. yang nggak bakal lupa adalah sering liat babi segede bagong lagi jalan-jalan sekeluarga atau lagi makan di tempat sampah. kaget aja gitu ada babi keliaran kaya ayam kalo di Jawa. hihhihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung ingat cerita teman yang rumahnya pernah dimasuki babi
      antara geli sama serem dah mb
      moga2 gak pernah ketemu walau sepertinya enggak mungkin
      wkkk

      Delete
  20. HAlo Mbak Misyoshi
    kupanggil Mbak Miyo aja ya mbak hhheee
    Salam kenal sebelumnya dari Bumi Jember Selatan ya Mbak,

    Wah, berkeliling Indonesia nih mbak?
    Manokwari? tidak terlalu tahu dan kurang tahu selain Raja Ampat mbak, hheee
    Semoga lancar, dan betah di sana bersama keluarga kecil smean ya mbak ^_^
    Amiinnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, Mbak Rohmah
      Iyaaa, yang paling terkenal y soalnya, xixixi

      Delete
  21. Jauh sekali, Mbak...sy juga dulu mana kebayang pindah dan tinggal di Jakarta, tapi setelah dijalani Alhamdulillah nyaman. Kalau mbak udah banyak banget ya pengalaman di mana-mana..seru pastinya yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jakarta mana mbaa
      Saya dulu bekasi 4 tahun heheh
      Iya bener bgt mb
      Jalani aja wes y

      Delete
  22. Hallo mbak salam kenal, yaak. Bagaimana kabarnya di Papua Barat. Saya asalnya dari tetangganya papua barat alias papua tepatnya di Kepulauan Yapen tp sekarang udah hijrah juga ikut suami ke sulawesi, heheπŸ˜„

    ReplyDelete
  23. Wahhh asyik juga ya klo bgtu. Ditunggu.next ceritanya kak😍

    ReplyDelete
  24. ga kebayang mba pindah-pindah menemani suami. Soalnya kami dari dulu di sini-sini aja. Pas ada kabar suami mau pindah balikpapan aja saya gimana, apalagi ke papua. Salut mba.

    ReplyDelete