Plus Minus Jadi Anak Bungsu

By Miyosi Ariefiansyah - December 04, 2018



MANJA
Itulah yang terlintas pertama kali di pikiran banyak orang tentang anak bungsu.

KEKI (tapi cuma dipendam)
Inilah yang terlintas di pikiran mayoritas anak bungsu saat dibilang seperti di atas, lebih-lebih jika dia tidak seperti itu.


FAKTANYA
Saya banyak menemui anak bungsu yang mandiri alias enggak manja. Mereka adalah sosok yang kuat dan punya sikap. Jauhh dari kata "bergantung".

Sebaliknya, enggak jarang saya menemukan anak sulung yang manja dan... bossy.

Stigma negatif terhadap si bungsu kadang bikin baper. Mau semandiri apa pun, tetap saja stigma MANJA itu susah lepas. Pun anak sulung, semanja apa pun, tetap saja identik dengan mandiri.

Xixixi. Jangan pada protess. Inti tulisan ini tuh sebenarnya cuma mau bilang mau sulung, tengah, bungsu itu SAMA AJA. Mana ada orang yang tahu pas lahir akan jadi anak sulung atau bungsu. Ye, kan.

Saya sendiri, bungsu dari dua bersaudara. Namun sejak kecil, pekerjaan rumah tangga sudah sangat familiar. Pun kakak saya. Jadi ya enggak ada sih iri-irian hanya karena hal sepele. Sejauh ini hubungan saya dan kakak enggak jauh beda dengan hubungan kakak adik di film mandarin so close. Aliass, kompak. Semoga seterusnya begini, ya. Doakan, yaa. 😂 Kata bapak, semuaa sama aja, mau sulung mau bungsu tanggung jawabnya sama.

Terlepas dari semua yang sudah saya sebut di atass, pengin juga lhoh ngejabarin PLUS MINUS-nya anak bungsu. Pastinya ada, kan.

PLUS-nya dulu, ya:

1. Bisa belajar dari parapendahulu, apalagi kalau kakaknya banyak. Harapannya, si bungsu bisa lebih baik daripada kakak-kakaknya.

2. Mau setuaa apa pun tetap aja yang paling muda. Dan, enggak tahu kenapa hal sereceh ini bikin bahagia.

3. Bisa pakai lungsuran si kakak, jadi duitny utuh dongg bisa ditabung.

4. Kalau si kakak banyak yang naksir, si bungsu ketiban rezeki juga. Hal ini terkait dengan pepatah kalau mau ngedapetin hati mbaknya, baik-baikin dulu adiknya. Ehh, ini kesannya kok jadi oportunis gitu, ya.

5. Punya role model, apalagi kalau kakaknya emang panutan banget. Enggak perlu repot-repot nyari role model di luar rumah.

6. Hangat dan romantiss

7. Perasaannya halus dan peka


Sedangkan, sisi MINUS-nya:

1. Dianggap belum pengalaman, ya walaupun benar juga sih. Tapi entah kenapa hal ini bikin keki. 😁

2. Kalau kakaknya atau kakak-kakaknya tukang suruh, si bungsu dah macam ART aja. Teruss, dia nanti nyuruh siapa, dong? Ponakan? Bisa diomelin ipar. LOL.

3. Seperti yang pertama saya tulis di awal postingan: mau semandiri apa pun, tetap saja stigma manja itu susah hilang. Kuatkan hati. Tabahkan diri. Allah bersama orang-orang yang sabar. Ngelus dada aja.


Saya sendiri sekarang sudah jadi ibu. Penginnya juga enggak memberikan stigma aneh-aneh ke anak atau anak-anak saya kelak. Yang namanya posisi dalam keluarga, mana ada yang tahu, sih. Semua udah ditentukan. Jadi ya sebaiknya stop mainan stigma, stop melabeli. Mendingan mulai memperbaiki diri masing-masing. Mau sulung/tengah/bungsu, semuanya sama. 😊

  • Share:

You Might Also Like

4 comments

  1. 1st time coming here
    kalo pake lungsuran kakaknya itu bener bangettttt
    anakku yang laki biasanya saya isengin pake bekas baju kakaknya yang perempuan yang udah gak muat
    .....sampe diprotes anakku yang perempuan
    wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Hal2 kayak gini memang ga bisa di generalisir ya mbak. Hhi. Saya termasuk anak sulung yang manja. Hahhaa

    ReplyDelete