Plus Minus Aktif di Media Sosial

By Miyosi Ariefiansyah - December 06, 2018

Media sosial

Plus Minus Aktif di Media Sosial

Seberapa aktifnya kamu di media sosial? Tiap detik update status atau setahun sekali belum tentu?

Seberapa berartinya media sosial buatmu? Bisa menghasilkan uang atau hanya buang-buang waktu?

Tentu, setiap orang punya jawaban yang  BERBEDA.

Saya dan suami saja, padahal suami istri, bedaa bangett memperlakukan media sosial. Dia? Password FB aja selalu nanya saya, Twitter enggak punya, Instagram apalagi. Saya? Sebenarnya bukan "aktivis" media sosial, lha wong bikin Friendster aja baru setelah nikah padahal teman-teman saya pas kuliah juga udah pada punya. Saya biasa-biasa aja dengan media sosial. Namun, tuntutan profesi mengubah segalanya. Xixixi.

Lalu, apa yang saya rasakan sejak kehadiran media sosial. Pengaruh enggak sih? Kalau menurut teman-teman sendiri gimana?

Bila boleh saya menjabarkan, inilah PLUS MINUS media sosial menurut saya. Ini berdasarkan pengamatan, dengerin curhatan, dan pastinya pengalaman.

Okaii, PLUS-nya dulu, yaaa.

Jadii, media sosial ituu:


1. Bisa buat silaturahmi dengan saudara dan teman.

Ini kerasa banget buat saya yang sejak menikah berpindah-pindah alias merantau ikut suami. Karena media sosial, saya bisa terhubung dengan mereka semua tanpa harus ketemu muka yang pastinya butuh biaya. Kalau dengan bantuan media sosial, paling-paling cuma butuh kuota. Ya, kan. Bukankah ini nikmat Allah mana yang kamu dustakan?


2. Tempat buat ngedapetin job.

Sebagai pekerja remote, aktif dan lincah di medsos (media sosial) adalah sebuah keniscayaan dan keharusan serta kewajiban yang hakiki. Walaupun menurut saya sendiri, saya termasuk yang biasa aja tingkat keaktifannya karena teman-teman yang saya kenal banyak yang jaauhh lebih aktif misal tiap jam update status atau ngapain. Keaktifan di medsos buat pekerja remote jelas enggak sia-sia. Job yang saya dapat ya rata-rata gara-gara itu. Medsos juga sarana untuk mengkoordinasikan kerjaan. Intinya, memanjakan pekerja remote bangetlah.


3. Tempat buat refreshing horee.

Bagi ibu rumah tangga entah yang kekeuh apa pun yang terjadi pengin kerja dari rumah atau yang ingin kipas-kipas syantik biar suaminy aja yang kerja, medsos adalah sarana me time. Coba deh siapa yang kalau anaknya tidur langsung menjelajahi medsos? 😂🤣 Receh banget, ya. Cuma baca akun lambe-lambean aja mungkin dah senyum sendiri (kalau pas baca berita lucu, ya). Ada yang gitu? Kalau seorang ibu metime-nya cukupp, dia gak akan uring-uringan. Yang ada malah selalu ceriaa. Nah, kalau udah gini siapa juga yang dapat untung? Anak dan suaminy, kan. Pun tetangga. Saya sering lhoh menjumpai ibu-ibu yang omongannya (di dunia nyata) pedes, nusuk, pait, sadis. Ternyata setelah ditelusuri kenapa gitu? Salah satunya karena kurang metime. Nahh!! Jangan sampai deh ya banyak korban berjatuhan hanya karena kita kurang metime. Yuk, manfaatkan medos buat metime murah meriah.


4. Tempat buat nyadarin diri bahwa kita enggak sendiri.

Saya sempat ngerasa sendiri ketika belum hamil juga. Apalagi, semuaa teman-teman di dunia nyata sebagian besar sudah hamil, bahkan tetangga di kampung malah anaknya sudah beranjak remaja. Saya? Satu aja belum punya. Jujur, rasa ingin mengasihani diri sendiri itu ada.

Bersyukur, kemudian saya mengenal lumayan banyak grup di WA dan FB yang isinya tentang pejuang hamil. Dari situ mata saya makin terbuka, saya enggak sendiri.

Menurut saya perasaan "saya enggak sendirian kok yang ngalami gini" itu sangat penting. Perasaan itu memacu semangat banget. Kita bukan satu-satunya yang punya masalah di dunia ini.


5. Belajar dan mengajar

Duluu, belajar dan mengajar harus banget ketemu secara langsung. Sekarang, enggakk. Ini saya alami sendiri baik jadi murid maupun guru, baik belajar maupun mengajar. Enak, kan.


PLUS-nya ada lagi, nggak? Mungkin, ada yang keselip.



Nah, kalau MINUS-nya apaa?

Uhuk, jadi yaa medsos ituu...


1. Tempat orang "berantem" 🤣

Saya belum pernah sih berantem secara frontal di medsos dan enggak kepengin, paling cuma drama biasa aja. Tapii, di luar sanaa, coba dehh... ada berapa banyak yang otot-ototan karena suatu hal mulai yang receh sampai yang beratt. Siapa yang kalau baca berita kadang lebih tertarik baca komennya terus ketawa sendiri? Maafkann. Dari medsos, saya membuktikan "mahabenar netizen dengan segala kenyinyirannya".


2. Tempat banding-bandingin terus baper berjamaah.

Pernah ngerasa gitu? Alhamdulillah masih manusia. Teruskan aja biar mental makin keasah. Enggak usah juga bilang "pura-pura bahagia" karena kita bukan emaknya, saudaranya, atau mantannya. Kenal aja enggak.

3. Apalagi, yaa? Boleh ditambahin, dong.


Untuk meminimalisir sisi MINUS medsos, kalau saya pribadi sih bikin formula "kamu medsosan itu buat apa" alias harus ngerti tujuannya apa. Misal, medsosan buat nyari job. Ya udah sih fokus aja di situ, dijamin enggak mudah baper. Bila pun ada rasa macam itu yang notabene sangat menusiawi in syaa Allah enggak lama-lama nempelnya.

Jadii, sudahkah teman-teman buka medsos hari ini? Saya sudah. 😂

  • Share:

You Might Also Like

28 comments

  1. Medsos yang cenderung diakses di samrtphone bisa bikin radiasi berlebihan terutama untuk anak-anak. Makanya aku berusaha ngurangin pegang gawai saat bersama mereka, tapi ya nggak salah sih ya sg marai sosmed itu bikin kecanduan.

    ReplyDelete
  2. aku termasuk yang jarang bikin status mbak palingan kalau share postingan blog atau event aja. Habisnya aku bingung mau bikin status apa...

    ReplyDelete
  3. Saya cukup aktif di medsos karena jadi blogger. Kayaknya kalau bukan blogger, saya gak bakal seaktof sekarang hehehe

    ReplyDelete
  4. Dulu masih labil banget pas jaman SMP - SMK tiap apa dikit langsung dishare di sosmed. Kalau sekarang udah enggak begitu karena sekarang sudah menggunakan medsos untuk berjualan produk tas secara online.

    ReplyDelete
  5. poin nomor 2 bener banget, jujur kalau bukan karena "bekerja" sebagai blogger dan influencer mungkin rasanya pingin pensiun dari sosmed hehe

    ReplyDelete
  6. pasti ada lah ya plus minusnya.. gak hanya di media sosial sih.. di hidup nyata juga sama... yang penting bisa manfaat saja.. jadi blogger ntarnya ada pensiunnya gak ya? ehhee

    ReplyDelete
  7. Kadang orang ngira kita bolak balik buka hape dikira main hape biasa. Padahal kan maen sosmed memang kerjaan kitaa. HEHHE. Aku nggak suka liat orang beranten di sosmed, mba. Aku hindari itu

    ReplyDelete
  8. Aku aktif kalau ada tuntutan aja hehehe
    Jarang nyetatus juga malah hampir ga pernah tapi tetap buka sosmed sih

    ReplyDelete
  9. Minusnya juga banyak ya apalagi bikin Fomo dan persaingan antar pribadi. Tapi, bijak di medsos itu perlu agar jadi pribadi yang oke.

    ReplyDelete
  10. Tos Mbak, aku juga jomplang kebalikan dengan suami. Suamiku selama nikah sama aku aja udah tiga kali kali' bikin fb gegara lupa pasaword. Twitter dan IG ga punya. Kebalikannya, istrinya ini malah ngejadiin medsos buat mata pencaharian.

    ReplyDelete
  11. Plusnya sepakat banget, dari sosmed lah aku kenal banyak Blogger Perempuan yang antusias 😘

    Minusnya, Umm... Yah itu salah satunya berantem, narsis adiktif, over pamer, yH jauh dekat, yg dekat terasa jauh

    ReplyDelete
  12. Dulu siihh sebelum nikah lumayan sering nyampah di FB, tapi sejak udah nikah dan berteman jg dengan keluarga PakSu jadi malas nyestatus, hahahah.
    Tapi emang sih makin kesini malas buat status. Paling klo lagi ada kerjaan ngebuzzer baru deh nyestatuss lagi. Atauu mau iklanin jualan, itu juga mood2an updatenya #penjualamatiran hahahah.

    ReplyDelete
  13. Gara-gara jadi Blogger, saya mesti aktif di sosmed. Meski tetep kalah dengan teman blogger lainnya

    ReplyDelete
  14. Aku dan suami sama2 aktif medsosan. Bahkan ada beberapa teman yang sama yang ada di lingkaran kami. Kalau aku pribadi sih dari awal medsosan dulu udah berprinsip kalau medsosan itu untuk happy happy saja. Happy punya teman banyak, jadi tau banyak informasi, dan menemukan hal2 yang lucu yang bisa bikin penat hilang. Kalau soal minusnya itu sih tergantung masing2 orang ya. Namanya juga dunia maya, apapun bisa terjadi. Kita tidak usah terlalu berekspektasi kalau di situ.

    ReplyDelete
  15. Aku medsosan agak jarang sekarang lagi ngurangi aktivitas dg gawai kexuali untuk blogging aja sih sekarang

    ReplyDelete
  16. 5emua platform memang ada plus minus ya tapi selama ini saya aktif di medsos ya buat kerjaan atau hiburan aja sih makanya ga terlaku stres juga soale dibawa enjoy aja.

    ReplyDelete
  17. Minusnya kadang kalau kerja suka ga fokus gara-gara sosial media heheheh

    ReplyDelete
  18. Aku juga merasa media sosial lebih banyak kasih input positif ke aku, bisa ketemu temen2 lama, silaturahim sama guru dan dosen2. Ngumpulin rupiah. Bergabung di komunitas. Tambah ilmu :)

    ReplyDelete
  19. aku baru merhatiin, ternyata tulisan diblogmu banyak yang diawali dengan kata plus minus ya? keren ih bisa disiplin

    ReplyDelete
  20. aku, meski tidak kenal profesi blogger pun, emang sudah menikmati media sosial sejak aku kenal internet bisa jadi alat komunikasi

    ReplyDelete
  21. Kalau aku sosial media banyak plus nya sih mbak,kalau yang minus-minus itu balik ke diri aku sendiri sih karena seeing aku abaikan saja termasuk kalau ada yang nyinyir di sosmed hehe

    ReplyDelete
  22. inget frienster inget jaman jadul ya. saya inget tuh, sering gonta ganti templetenya demi sebuah tampilan menarik.

    kalau sekarang sih buat blogger wajib deh aktif di medsos.

    ReplyDelete
  23. Harus pintar-pintar memang ya mba.. saya juga ambil postive dan hikmahnya aja dari medsos

    ReplyDelete
  24. Aku aktif di IG sama Twitter aja sekarang Mba. Itupun jarang update, cuma stalking-stalking aja, wehehehe. Minusnya aku tambahin, jadi tempat pelampiasan orang-orang nggak bertanggung jawab. Komen nyampah, bullying, body shaming, pake akun fake. Hmmm.

    ReplyDelete
  25. Akutu gak pernah nge-banding-bandingin...tapi terus beberapa bloher ada yang wapri.
    "Kok dapet job ini siih...dari mana?"

    Yhaa...
    Di situ aku merasa bersalah.

    "Dari mana yaa...??"
    "Kenapa aku gak share ke grup sahabat-sahabat bloher?"

    Duduuud~
    Serius ini bikin aku ngerasa gak enak beud.

    ReplyDelete
  26. Aku blm pernah sii berantem di sosmed, kalo nonton org berantwm iya pernah. Haha

    ReplyDelete
  27. Idem sama mba Lendi, suka risih klo ditanya blpgger lain soal job, terutama kalo yg gk kenal deket. Hehe

    ReplyDelete
  28. Walaupun ada minusnya, saya tetap bermedsos karena medsos bisa juga dijadikan ajang ibadah. Silaturahim dan menebar kebaikan. Rahasianya cuma satu. Bijak bermedia sosial.

    ReplyDelete