DIET

By Miyosi Ariefiansyah - January 08, 2019



Tulisan ini sengaja aku posting di blog biar banyak yang mendoakan. Aamiin. 😁

Dalam satu bulan ke depan, rencananya aku mau DIET NASI, MAKIN MEMPERBANYAK AIR PUTIH, dan KENCENGIN LAGI OLAHRAGA. Ini sebagai percobaan dulu gituu maksudnya. Sebulan "berbuat" seperti itu tuh turunnya berapa kilo. Teruss, nanti dievaluasi. Berasa ujian. Wkwk. Kalau target utama dan jangka panjang sih emang menjadikan hal tsb sebagai kebiasaan.

Apa pasal kok tiba-tiba begini? Dikomplain suami? Enggak. Justru karena enggak pernah dikomplain suami, aku jadi cenderung cuek, tahu-tahu... BENGKAK. Wkkk.

Padahal, jauhh sebelum menikah, aku ini termasuk golongan KURUS sangat. Bahkan, dulu pernah juga dibully karena kurus. Dan sekarang aku buktikan sendiri mendingan dibully karena kurus daripada gemuk. Hikss.

Gadis vs Nikah

Pas baru aja nikah


Oh iya, tulisan ini enggak bermaksud menyinggung siapa pun, ya. MURNI untuk motivasi diriku sendiri. Tolong kalau berpotensi baper jangan lanjut baca ya daripada aku yang disalahin. Tulisan ini benar-benar murniii buatku.

Yess, aku dulu kuuuruuusss. Berat badan antara 39 kg - 42 kg dengan tinggi badan 160 cm. Sekarang? Enggak usah kusebut, deh. Sensi, nih. Wkwkwk.

Semua berubah sejak aku NIKAH. Entah karena mengkonsumsi Pil KB selama 4 tahun atau karena emang suka kulineran sama suami atau dua-duanya, yang jelas berat badanku setelah menikah tuh makin lama makin naik. Puncaknya ketika pindah ke Balikpapan. Padahal, posisi waktu itu belum hamil.

Jujur aja gemuk itu gak enak walau di sisi lain aku mencintai diriku apa adanya. Tapi kan tetap saja ya namanya manusia wajib berusaha. Dan, aku kangen masa-masa kuruss seperti duluu. Makanyaa, penginnya sih balik seperti semula. Moga-moga aja bisa. Doakan, ya. Aamiin.

Nahh, ngomong-ngomong soal nurunin berat badan, sebenarnya aku pernah berhasil nurunin sampai sekitar 20 kg lebih. Ini buktinya.

Gadis, habis lahiran, setelah diet

Waktu itu yang kulakukan emang benar-benar mengurangi karbo. Kalau yang olahraga sama minum air putih kan emang udah sejak lama ya walau olahraganya disesuaikan sama kondisi. Pas masih di Cikarang, aku suka nggowes. Di Balikpapan, suka senam dan nggowes sama suami. Udah ada bocil, yahh palingan olahraga di rumah aja.

Gak tahu mau ngasih caption apaan, yang jelas ngerasa wow aja sama Juni 2017 wkkk


Memang, kalau dibandingin sama berat badan setelah melahirkan ya sekarang jauh berkurang. Tapi, aku tetap merasa harus sangat nurunin lagi. Apalagi, beberapa waktu belakangan ini, kuakui emang lumayan sering makan nasi. Efeknya? Aku ngerasa jadi lebih berat lagi. Hikss.

Tantangan selama ngejalanin ini apa? Dulu pas awal-awal (pas diet sesaat setelah lahiran), ada sih yang nyinyirin kenapa enggak makan nasi. Lucunya, doi ikut enggak makan nasi juga pada akhirnya. Heheheh. Ya sudah. Sebenarnya kalau masalah tantangan lebih ke diri sendiri, sih. Mau seenak apa pun makanan atau mau sekuat apa pun paksaan orang lain kalau diri sendiri fokus enggak bakal terpengaruh. Doakan, yaa.

Kini, Taka udah mau 2 tahun. Aku pun enggak mau seperti ini. Bukan berarti enggak cinta sama diri sendiri, bukann. Tapi lebih ke arah ingin lebih baik, lebih sehat, lebih kuat. Pengin kembali seperti semula.

Kalau ada yang bilang "aku enggak pakai gitu-gitu kurus sendiri," bersyukurlahh. Jauhh sebelum ini, aku pun pernah dan mayan sering bilang macam "Ya ampun, aku makan dua piring napa gak gendut-gendut ya," Yes, aku bilang gitu ke temanku yang lagi diet dan yang makan sepiring aja naiknya dah 2 kg. Sok banget dan sok iye, Allah gak suka. Makanya, aku sadar juga kalau ini mungkin "kualat" wkkk. Maafkan. Kini kalau ada yang gituin aku "Aku lhoh Mb Mi makan sekarung gak gemuk-gemuk, herann," dengan nada bangga gimana, yang bjsa kulakukan cuma sabar dan mendoakan semoga enggak "kualat" seperti aku. Xixixi. Hadehh... apa, sih.

Emang, tiap orang enggak bisa disamain. Tiap orang punya model metabolisme yang berbeda. Semakin banyak gerak, metabolisme semakin cepat. Di samping, metabolisme juga bisa dipercepat dengan minum air putih dan olahraga. Dari yang aku baca di jurnal kesehatan sih gitu.

Semoga ikhtiarku ini membuahkan hasil, ya. Aamiin. Makasih ya doanya.

Oh iya, kalau kalian punya tips menurunkan berat badan berdasarkan pengalaman, boleh banget lhoh dibagi. Sekali lagi, makasihh.


Semangat!!

  • Share:

You Might Also Like

24 comments

  1. Enggak makan nasi itu susaah wkwk, saya dulu pas mau nikah makan telor rebus dong, ikan doang, ayam doang, tanpa nasi, ujung2nya nambah pake nasi, kan sebel wkwk. Yaudah setelah nikah saya dan suami gendut bareng wkwk. Intinya diet saya gagal, enggak kaya bunda miyos yang berhasil, heu ~

    ReplyDelete
  2. Sejak liburan sekolah kemarin sampai sekarang aku males olah raga. Padahal kalau abis olah raga badan agak enakan gitu.

    ReplyDelete
  3. mbak dirimu umur berapa, muda sekaliii (nda sopan nih, datang2 tanya umur wkwkw)
    Perubahan dari 2017 ke 2018, luar biasa lho menurut saya.
    2018, saya pun belajar mengurangi nasi sampai nggak makan lagi. Sayangnya sempat sakit, terus dikasih obat ma dokter yg ternyata mengandung nafsu makan. Hahaha, ya sudah bisa ditebak ya kan, apa yg terjadi di akhir 2018.
    Btw, emang tinggal di Balikpapan ?

    ReplyDelete
  4. Aku bahkan suka khawatir looo kalo ada kawan yg bilang, aku makan terus juga gak gemuk-gemuk lo. Nah. Tipe ini suka bablas soalnya. Percayalah, walo gak gemuk kalo kebablasan, apa iya tu guldar gak kenapa-kenapa, apa iya kolesterol anteng terus? Jangka panjang malah ngerih model begini. Yang diwarn dengan dikasih Tuhan bodi mudah gemuk, justru beryukur. Ada alarmnya. Wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Aku malah maunya naikin berat badan yah sekitar 3 kilo deh... Tapi apapun itu kurus, gemuk, ideal yang penting sehatn

    ReplyDelete
  6. Ternyata kita senasib, mba. Waktu gadis dulu, saya mah kurus malah cenderung kerempeng padahal makannya banyak, hehehe. Entah mengapa, sekarang malah membengkak. Duh, jadi pengen diet tapi susah nahan lihat makanan yang enak-enak.....

    ReplyDelete
  7. inspiring. boleh juga saya coba dhuuh berat . . . harus nurunin 20 kg

    ReplyDelete
  8. Aku juga pengen nurunin 10kg nih Kak. Masalahnya semenjak didiagnosa skoliosis, aku ga boleh lagi fitness high impact. Padahal aku ga suka olahraga low impact macem yoga atau berenang. Akhirnya naik terus deh bb (T_T)

    ReplyDelete
  9. Jadi balik kayak gadis lagi, cyin. Cantik. Oiya kalau menyusui kan badan bisa kurus sendiri. Eh tapi cyin minum pil KB yak. Hormonnya berubah lagi. Syukurlah getol Diet dan sukses besaaaar

    ReplyDelete
  10. Aku KB Spiral jadi mungkin ga ngaruh ke hormon.
    Terus ga ngemil...jadi jajan-jajan gitu di rumah juga ga slalu ada termasuk untuk anak-anak. Banyak punya buah dan sayur mentah(selada dll untuk salad). Stabil sih tiap abis lahiran -3 kali sampe sekarang pol 50 kg.
    Tapi, balik lagi sikon orang masing-masing berbeda.

    ReplyDelete
  11. Waktu ketemu kmrn itu tak rasani, wiii Miyo manglingi, pasti kamu jg ya ngrasani aku, wiii mbak manda gendutan wkwkw.. duh dilema emak2 ga suka gemuk2 bukan bikin jelek sih, tp emang klo ndut itu jalan aja susah 😭😭😭

    ReplyDelete
  12. Aku termasuk gampang naik. Sekarang masih stuck di angka yang butuh diturunkan sampai sekitar 5 kilo lagi. Beuh, banyak juga. Tapi bismillah dulu, yakin 2019 bakalan ideal, hehehehe

    ReplyDelete
  13. Mbak, kok keren sekali dirimu. Aku juga mau menguruskan badan lagi nih. Pengen mengaktifkan kegiatan puasa dan food combining lagi.
    Aku lelah, menggemuk itu bikin malas dan bikin pikiran lari ke makanan terus, huhu

    ReplyDelete
  14. Plannya sama nih mbak, tapi olahraga masih belum rutin, hihi. Pengen balik lagi ke BB sebelum hamil, kudu nurunin 7kg lagi, wkwk.

    ReplyDelete
  15. Masalahku sama suami Mbak. Kalau diet, doi bilang. Sudahlah, gemuk juga tetap kusuka dan cinta. Terus dibelikan jajanan macam-macam, terus diajak makan di warung coto Makassar, terus...terus... Gagal tuh diet. Aku harus apa? Bahaha...

    ReplyDelete
  16. waaaa barengan yukkk mbaa, 2019 ini aku juga target sehatt sehattt dan langsing, asekkk! tapi aku gak bisa ngilangin karbo dari hidupku, wkkwkwk. masih makan nasi putih, tapi gak sesering dulu, banyak kuganti ke oat ataupun sumber karbo lainnya. karena dari beberapa seminar kesehatan yang kuikutin, diet yang pantang karbo itu ternyata bisa nimbulin efek lainnya. aku juga suka nonton youtubenya yulia, inspiratif dan make sense banget untuk perkara pola makan

    Semangaattt Mbaaaa!

    ReplyDelete
  17. Wah nyata benar bedanya dari tahun 2017 ke 2018. Aku sekarang niii, minum air aja BB nambah. Susah turunnya walaupun udah ngurangin karbo. Bahkan di bulan puasa pun engga turun. Alhamdulillah sehat-sehat aja.
    Yang penting sehat kaaan. Hehe...

    ReplyDelete
  18. Ngurangi nasi dan ngurangi gula, lumayan works bagiku

    ReplyDelete
  19. aku sedang menikmati BB 60 kg dengan TB 168 mba haha. Setelah menikah itu amaazing juga perbaikan gizi nya. Asal kita rajin berolahraga tiap hari sisihkan waktu 15 menit (semager-magernya harus d paksa) dan alhamdulillah niatnya ngejaga biar ga bablas.

    ReplyDelete
  20. Aamiin.. btw menikah jadi lebih melar itu bisa saja karena bahagia lhoo :D

    ReplyDelete
  21. wah ini nih yang harus saya lakukan segera, sebelum badan membulat. hiks...

    ReplyDelete
  22. Aaamiiin... Semangat mbak! Kalau aku malah pingin gemuk,hehe. Susah banget mau naikin berat badan. Memang tiap orang metabolismenya beda2 ya... Saya sdh makan banyak, malah enggak jadi daging,huhu

    ReplyDelete
  23. Semoga berhasil ya mbak, saya juga pengen diet biar turun nih berat badan .padahal pas habis lahiran banyak yang bilang saya kurus, eh pas mau sapih anak badan malah bengkak. Susahnya suami gak mendukung nih soalnya malam-malam suka ngajak makan mi hahaha

    ReplyDelete
  24. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete