10 Tahun setelah Wisuda

By Miyosi Ariefiansyah - October 25, 2018



10 Tahun setelah Wisuda


Hari ini, 10 tahun yang lalu, aku diwisuda S1, Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya Malang dengan IPK 3,56. Usiaku saat itu 21 tahun 10 bulan. Beginilah "nasib" orang yang lahirnya akhir tahun. Padahal seminggu lagi kan dah ganti tahun. Xixixi. Gak penting banget sih. 😝🤣

Kalau ditanya apa aku suka akuntansi kok kuliah jurusan itu? Enggak juga, tapi juga gak benci. Zaman aku tumbuh, belum ada istilah passion2an. Aku dan temen2 memilih jurusan kuliah lebih ke alasan CEPET DAPET KERJA. Kami emang generasi milenial, tapi saat itu belum seperti sekarang. Kalau ditany aku suka apa, sebenerny psikologi. Tapi waktu itu di Malang belum ada PTN yg nampung jurusan tsb. Mau keluar Malang juga gak boleh sama ortu. Dan lagi, nanti LDR dunk sm lakik. 😝 Ayahny bocil saat itu udah kuliah duluan di jurusan dan univ yang sama. Kami satu sma, satu jurusan kuliah, beda angkatan.

Singkat cerita, aku masuk lewat jalur SPMB. 

Buatku, bisa kuliah adalah hal yg sangat istimewa. Jadi y meski jurusanny gak suka2 amat (tapi pilihan I, dulu ikut IPC), tapi udah bertekad gak mau cuma numpang duduk sama habisin duit bwt SPP. Pokokny gak mau rugi. Harus niat. Dah keluar duit gitu. Deuh, prinsip anak akuntansi banget sebenerny, y. 😝

Dimulailah hari2ku saat itu sbagai mahasisw jur akunt. Jujur aja sih y, emang akuntansi itu penuh angka2, tapi menurutku masih juuauuhh lebih susah fisika. Ini emang relatif. Mungkin karena aku gak suka fisika dan gak mudeng dan gak ngeh dan semacam embuh sama fisika. Jadi kalau dibandingin sm Fis, Akunt masih manusiawi. Klo bilang gampang ntar dibilang sombong (padahal congkak). 😝 

Selama kuliah gak cuma kuliah aj sih, tapi sama nyambi ngajar les di bimbel. Sedangkan ayahny bocil jd asdos dan staf freelance di kampus. Ya intiny kami bukan mahasiswa yg leha2 gitu. Semua demi mewujudkan biar bisa nikah muda dan ngebuktiin sm ortu masing2 kalau kami niat. Perjuangan kala itu serasa gak ad ujungny. (Drama bgt dah ngalah2in sinetron cinta suci aj)

Ayahny bocil lebih dulu lulus, 2007, dan langsung kerja di luar kota. Sementara emakny bocil lulus setahun kemudian (karena emang beda angkatan). Nah... jujur... inilah yg mayan drama... kalah kali sinetron cinta suci di sctv. 🤣

Tujuanku kuliah niat n g neko2 emng buat kerja, bukan jd ibu rumah tangga yg menadahkan tangan ke suami. Sorry kalau kata2ny kejam. Tapi entah knapa aku smacam menyimpulkan bahwa wanita baru akan dihargai kalau dia punya pegangan sendiri. Dihargai sm siapa? Embuh. G bisa dijelasin. Yg jelas kalau ayahny bocil, dari sma smpe detik ini, ngehargain bgt. Itu sebabny aku cinta. Dia gak anggep kalau wanita itu warga kelas dua. Dia anggep sesuai ajaran agama "wanita itu harus dimuliakan". 🙂

Pas lulus, aku sempet bahagia krn dapet pengumuman kalau keterima di EY tanpa tes. Waktu itu ada beberapa teman yang juga diterima. Yey, akhirny bisa segera dapet kerja n bisa se-suka2 gw mandiri dll. Itu yg ada dalam pikiranku. Masalah lain g pernah mikir. Alhamdulillah, aku wanita setia. 😘 
Hingga kemudian... drama banget sih... lebih drama daripada kisahny Suci di sinetron cinta suci. 😝😝

Aku memilih menikah. Padahal emng udah direncanain sih sebelumnya. Menikah dengan laki2 yg sangat mencintai mengayomi melindungi (aamiin). Ayahny bocil enggak pengin istriny kerja kantoran, tp kalau kerja model lain gpp. Silakan. Sesuka hati. Kan kerja g harus di kantor. Buat cewek yg santai2 ajalah y. Begitu kata beliau. Dan aku yg trbiasa kerja sejak kecil gak bisa kalau gak gerak. Jadi harus cari kegiatan. Harus. :) :)

Dan, akhirny aku menekuni bidang nulis yang sempat aku lupakan.
Mungkin ada yg bertanya rugi dong dah kuliah susah2. Biasany yg gini yg masih berpikiran kovensional. Dan sejujurny aku juga rada konvensional kok kadang2. Xixixi. Apalagi kalau inget aku kuliah itu gak gampang. Gak tinggal nyuitin tau2 duit turun dr langit. Gak gitu. Kalau yg kuliahny tinggal nyetak duit y mungkin g bakal ngerti. *drama banget melebihi cinta suci, harus lebay biar laku 😝🤣

Iya jadi gini y

Ayahny bocil dulu diterima di Delloite, emakny bocil diterima di EY. Ayahny bocil milih kerja di tempat lain (yg juga sama2 nerima selain delloite) sedangkan emakny bocil (dan beberapa temen) dengan alasan masing2 milih gak masukin.

Lanjut y ceritanya.... 🙂

Lanjut, ya...

Jadi rugi, dong? Rugi gak rugi tergantung kita lihatny dari mana. Cuma kalau aku sih alhamdulillah mikirny ada banyak jalan menuju Jakarta. Termasuk ada banyak jalan mengaplikasikan ilmu yg udah kita dapet dengan keringat darah dan air mata. 

Misal dengan mengkombinasikan ilmu yg udah didapet dg hobi = ilmu akuntansi dg hobi nulis

Jadilah...


Tulisan di Kantor Akuntan Publik di Jakarta


Buku-buku bertema akuntansi dan ekonomi


Kumpulan soal





Sedangkan teman2ku yang suka jualan, mengkombinasikan ilmu yg didapet saat kuliah dg jualan. Pun yg jadi ibu rumah tangga murni, bisa menggunakan ilmu akuntansi untuk membuat laporan keuangan keluarga biar efektif atau bikin aplikasi akuntansi untuk rumah tangga. Ada banyaklah ya intiny. Jadi gak ada yg sia2. Yg bikin sia2 ya diri sendiri dengan keluhan2. :)

Dan buat adek2 yg masih bakal, SMA, ada baiknya kalian memilih jurusan yg benar2 kalian sukaakk. Semua jurusan berprospek kalau dijalanin dengan bener. Ada baiknya kalian juga punya rencana a sampai z. Rencanakan sejak dini lebih baikk. Belajarlah dari generasi2 sebelumnya, contoh yg positif dan jangan contoh yg negatif. Kalian harus lebih baik. Itu aja pesen nenek. 🤣


Dan buat baca2 santai sambil ngopii, kalian bisa baca buku Kuliah vs Kuli-ah

http://penerbitbip.id/book/kuliah-vs-kuli-ah/


Jalan hidup setiap orang berbeda, pun kamu adik2. Apa pun pilihanmu, semoga hidupmu bisa lebih baik daripada sebelumnya dan bahagia lahir batin. Aamiin.

Mengutip kata edward elric fullmetal alchemist brotherhood "tidak ada pelajaran yg tidak disertai dengan rasa sakit", kalau kata via valen "fokus di satu titik, terus fokus kita kejar yg paling batas", dan kalau kata kamu... kurang lebih sama kan. Semangat, ya! 🙂

Ada teman yg kemudian protes, jadi harus kuliah harus sekolah? Susah. Poin dari sekolah atau kuliah sebenerny satu kan: belajar. 

Kalau di Indonesia, saya suka dengan Bu Sri Mulyani dan Bu Susi. Ini contoh nyata dua srikandi keren dg latar belakang dan perjuangan masing2. Bu Sri sekolah tinggi. Bu Susi enggak sampai lulus SMA. Tapi poinnya sama: pada akhirny mereka bisa berkiprah di bidang masing2. Siapa sih yg gak tahu Susi Air punya siapa. Siapa juga yg gak tahu Bu Sri dapet penghargaan apa. Jadi poin sekolah/kuliah di mana pun itu sama kan y: belajar. Ya, itu.

Di sini udah lengkap in syaa Allah
😘

http://www.bukukita.com/Psikologi-dan-Pengembangan-Diri/Motivasi/138785-Kuliah-Vs-Kuli-Ah.html


Semangat meraih mimpi, yaa!!



(Tulisan saya ini berasal dari wa's stories yang saya tulis lagi di blog tanpa saya edit. Jadi mohon maaf kalau ada kesalahan. Semoga setelah saya selesai mengerjakan naskah ini bisa saya edit lagi. Punten dan nuhunn.)


(Postingan ini diikutsertakan dalam One Day One Post bersama Estrilook Community)

  • Share:

You Might Also Like

0 comments