10 Tahun Pertama

By Miyosi Ariefiansyah - October 26, 2018

10 tahun, menikah


Hari ini, 10 tahun yang lalu, saya dan suami menikah. Usia kami masih sangat muda, dia 23 dan saya 21. Dia baru satu tahun bekerja sedangkan saya baru saja diwisuda sehari sebelumnya.

Jika ditanya kenapa dulu kok menikah muda, yang jelas sih bukan karena alasan ingin dibilang "gimana" atau biar bisa bikin status ala pengantin baru. Xixixi. Deuh, zaman kami menikah, media sosial enggak seheboh sekarang. Kami saja baru punya FB setelah nikah. Sebelumnya, jangankan FB, Friendster aja enggak punya. Saya rajin ke warnet kala itu hanya untuk urusan skripsi atau cari bahan penelitian. Sudah. Enggak ada tujuan lain. :)

Gimana rasanya 10 tahun menikah? Ah, tentu belumlah apa-apa jika dibandingkan dengan parasenior kami yang sudah menikah puluhan tahun. Ibarat anak sekolah, kami masih kelas 5 SD. Yahh, meskipun saya dan suami sebenarnya sudah sangat mengenal sejak zaman putih abu-abu, sejak masih ingusan, sejak harga tempura depan sekolah Rp500,00

Kembali lagi ke pertanyaan awal, kenapa nikah muda? Karena sudah menemukan orang yang tepat. Meskipun jawaban ini sebenarnya relatif. Pas itu seperti apa? Tiap orang tentu punya jawaban versinya sendiri, ya. Buat saya, yang namanya pas itu rada sulit didefinisikan karena yang ngerasain hati. Tapi yang jelas, salah satu tolak ukur pas apa enggak bagi saya adalah menjalankan ajaran agama (enggak cuma teori), salah satunya (yang mahapenting) adalah menghormati wanita (tidak menganggap wanita warga kelas dua). Selanjutnya, sama-sama mau belajar, termasuk belajar dari kesalahan.

Selama kurun waktu 10 tahun ini, tentunya banyak sekali peristiwa yang kami alami. Saya kira semua pasangan suami istri pastilah melewati perjuangannya masing-masing, ya.

Jika ditanya resepnya apa. Saya kira kami masih terlalu dini untuk berbicara tentang resep pernikahan meskipun bukan berarti tidak boleh berbagi. Namanya pasangan pasti punya tips kerennya masing-masing ya yang mungkin bisa jadi inspirasi buat yang lain. Kami pun banyak belajar dari pernikahan teman-teman, kenalan, kolega, saudara, orang tua, mertua, dan parapendahulu.

Yang kami lakukan selama ini untuk membuat suasana nyaman sederhana saja, receh banget, dan bukan pedoman secara umum tentunya alias... bagi kami cara ini jitu tapi bagi yang lain belum tentu.

Apa saja?

1. Tidak membandingkan
Siapa juga yang mau dibanding-bandingkan. Yekan.

2. Pasangan adalah tempat curhat

3. Kalau ada masalah segera selesaikan, tapi bukan berarti saat itu juga. Maksudnya, enggak mungkin kan ngomelin pasangan pas dia lagi rapat. Xixixi.

4. Jangan terlalu perfeksionis

5. Memberi ruang pasangan untuk asik dengan dunianya. Kalau saya biasanya ngebiarin mas suami ngerakit gunpla. Ya udah, saya bisa medsosan. Xixixi. Saya dan suami beda karakter. Saya aktivis medsos, dia buka medsos setahun sekali aja belum tentu. Walau sejak jadi ibu, saya enggak seaktif dulu di medsos.

6. Memberi kenyamanan

7. Olahraga bersama
Sebelum ada anak, kami rajin nggowes. Berharap nanti bisa olahraga bareng anak juga.

8. Jangan lupa untuk jadi diri sendiri
Menikah bukan berarti kita kehilangan jati diri. Itu prinsip saya. Ini menghindarkan diri dari sifat posesif atau insecure atau semacamnya.

9. Mandiri kala suami pergi
Ini menghindarkan seorang wanita dari sikap lenjeh karena haus kasih sayang. Amit-amit, kan.

Ada begitu banyak sebenarnya, cuma yang terlintas si kepala 9 poin itu aja. Ah, apa-apaan... siapa saya pakai acara bagi-bagi tips segala. Anggaplah itu sebagai pengingat pribadi buat yang nulis. Jikalau ada manfaat, alhamdulillah. Dan bagi yang ingin menambahkan, monggo silakan. Kita saling mendoakan ya semoga keluarga kita semua selalu dalam lindungan Allah. Aamiin.


(Postingan ini diikutsertakan dalam One Day One Post bersama Estrilook Community)

  • Share:

You Might Also Like

15 comments

  1. Wah muda ya mba, kaya ibu saya jg nikah umur segitu tapi anak2nya nikah diatas umur 25 semua hehe. Yang penting langgeng ya pernikahannya. Makasih mba sharingnya.

    ReplyDelete
  2. Aaah hampir serupa, aku dan suami jg nikah muda. Dia 25 aku 22, skrg hampir 5 tahun nikah. Alasan yg sama, udah ngerasa "sreg" hahaha... salam kenal mba🙏🙏

    ReplyDelete
  3. Jieee awet2 trus ya nduk, sama mas Ry 😘

    ReplyDelete
  4. Saya pun nikah gak lama setelah di wisuda, malah wisudaannya bareng calon suami dan masih nganggur semua waktu itu. Hihihi
    Semoga bisa mengikuti jejaknya, Mbak awet n langgeng. Aamiin

    ReplyDelete
  5. Barokalloh mb sudah 10th
    Smoga samawa langgeng dunia akhirat
    Thanks sharingnya mb 😊

    ReplyDelete
  6. Sama donk mba, saya juga nikah usi segitu, ekarang anak pertama saya sudah keals 4 sekolah dasar. Kalau jalan sama anak pertama rasanya kaya kaka adik, apalagi sama-sama perempuan. semoga pernikahan kita semua selalu langgeng dan samara yah..

    ReplyDelete
  7. Nikah muda kalau saling pengertian, mengapa tidak ya mb..apalagi sudah sam-sama cocok... langgeng ke depannya ya mb

    ReplyDelete
  8. Pasangan adalah tempat curhat. Keknya saya nih yang lebih banyak curhat, suami mah cool cool aja, xixixxii

    ReplyDelete
  9. baarookalloh, selalu senang dengan cerita nikah yg sreg gtu he..salam kenal

    ReplyDelete
  10. Wah, selamat, Mbak udah 10 tahun pernikahannya. Semoga sakinah selalu. Terima kasih sudah berbagi.

    ReplyDelete
  11. Barakallah Mba.. semoga bahaga selalu.. duh tips nya kok makjlen banget ya buat Saya yg baru 4 thn menikah.. Saya screenshoot ah biar jadi pengingat terus

    ReplyDelete
  12. Barakallah, semoga sakinah, mawaddah, warohmah. Aamiin

    ReplyDelete
  13. Wahh 10 tahun nikah tapi usia masih muda ya mba, asyik juga 😍
    Btw, trima kasih 9 tipsnya, sangat bermanfaat.

    ReplyDelete
  14. Saya kemarin baca postingan temen yang di usia pernikahan yang hampir 5 thun tapi dia udh merasa kecewa sama pasangan, kesel sama ank-anak. Saya jadi terus-terusan nanya ke suami. Ntar kalo udah 10 tahun lagi. Kita masih kayak gini gak ya?

    Makasih ya mbak sharingnya. Jadi ngeh gimana caranya njaga. :*

    ReplyDelete