Tips Mudah Menulis Buku Kumpulan Soal dalam 6 Hari

By Miyosi Ariefiansyah - October 02, 2018

Tips Mudah Menulis Buku Kumpulan Soal dalam 6 Hari

Enggak terasaa yaa kalau 2018 tinggal sebentar. Terkait dengan kegiatan menulis, apa target kalian di sisa waktu yang ada ini. Kalau aku menyelesaikan proyek penulisan buku kumpulan soal pesanan penerbit yang DL-nya 20 Oktober. Tapi, targetny sih tanggal 7 udah selesai.

Nah, melaui postingan kali ini, aku ingin berbagi secara tekniss gimana.

Sok-sokan nulis tips gini bukan karena (merasa) keren, yess. Tapii justru karena pernah ngalamin jungkir balik selama nulis buku kumso. Makany, ini juga sebagai pengingat pribadi, sih. Syukur-syukur kalau ada gunany buat yang (gak sengaja) baca. Xixixi. Oke, daripada banyak basa-basi, langsung aja tipsny.

Inilah tips mudah menulis buku kumpulan soal ala Miyosi.

Rancang di awal mau ngapain aja. Mungkin bakal sedikit repot, tapi selanjutny enak. Jangan berprinsip air ngalir, sih. Apa-apa tuh harus jelas di awal: cuma temen atau serius. Pun ngerjain naskah kumso (kumpulan soal).

Misal aku sekarang:
1 buku = 4 bab
1 bab = 3 tipe (mudah, sedang, mumet)
Tahu gini dari mana? Kesepakatan sama klien.

It means 1 buku ada 12 kelompok. Anggep aja namany gitu.
1 kelompok = 20 pilgan, 10 jodohin, & 10 nyocokin.

12 kelompok selesai dalam 6 hari, maka 1 hari 2 kelompok.

1 hari ngerjain 2 kelompok ini bisa dibagi siang dan malam. Siang pas bocil tidur siang. Malem juga.

Di setiap bab, pasti ada poin-poin yes. Sesuai kurikulum bagian tujuan pembelajaran biasany

Nah, dasar nulisnya ya dari situ. Misal di Bab I ini targetny ada 10 poin. Jika soal pilganny 20, maka 1 poin jatahny buat 2 soal pilgan. Sebagai contoh poin tentang teori perpetual. Maka teori tsb diaplikasikan ke soal pilihan ganda 2 butir. ☺

Dengan dijlentrehin kayak gini sebelum nulis, niscaya penulisnya enggak akan mumet.

Oh iya, nulis naskah kumso itu enggak bisa ngasal. Ya semua jenis tulisan sebenarny gak bisa ngasal, sih. Cuma maksudny, jangan mentang-mentang kumso mikirny "ah tinggal ganti-ganti angka doang," Helooww, itu menyesatkan. Apalagi kalau sampai copas. Na'udzubillah, deh. Kasihan loh orang-orang. Yang beli buku kumso kan punya harapan besar bahwa dengan beli itu terus dipelajari, anakny jadi makin bisa/makin pinter. Bayangin kalau nulisny asal-asalan. Nah, kan. Jangan, ya. Jangan egois.

Biasanya, yang bikin lama nulis kumso itu apa? Bukan proses nulisny kalau aku dulu, tapii:
1. Nyari referensi secara gak mau ngasal
2. Maruk pengin ngerjain juga proyek nulis yang lain 🤣. Makanya sekarang gak mau lagi. Jangan maruk, fokuss. Opportunity cost adalah sebuah keniscayaan
3. Writer's block? Kalau aku sih gak, dulu lebih ke poin nomer 2.

Sampai 2018, aku udah nulis 10 buku kumso, yakni:

  1. Drilling Soal-Soal Asli UN SMA – IPS (Quantum Ilmu, 2011)
  2. Kupas Habis Soal-Soal yang Sering Keluar SNMPTN IPS (Planet Ilmu, 2011)
  3. Lulus USM tanpa Kesulitan (Planet Ilmu, 2011)
  4. Solusi Super Cepat Ringkasan SNMPTN IPS (Grasindo, 2012)
  5. Cepat Kuasai IPS SMA (Grasindo, 2013)
  6. Yuk, Kebut Semalam Ulangan Harian SMA IPS
  7. Bank Soal: Tes Masuk Kepegawaian BUMN, BUMD, dan SWASTA (Grasindo, 2015)
  8. Hafalan di Luar Kepala untuk Menjawab Soal-Soal SBMPTN SosHum (Grasindo, 2016)
  9. Hafalan di Luar Kepala untuk Menjawab Soal-Soal SBMPTN SosHum Edisi Revisi
  10. Siap UN/USBN 2019 (Bhuana Ilmu Populer, 2018)


Yang sedang aku kerjain ini berarti yang ke-11. Kenapa suka? Dibilang suka banget sih enggak. Ya cuma anggep aja ini caraku mengaplikasikan ilmu yang udah aku dapet pas kuliah dengan cara lain. Seperti halny ketika aku nulis buku-buku akuntansi. Begitulah.

Aku pribadi masih pengin nulis (menyelesaikan) novel. Semoga 2019 bisa terealisasi. Sekarang, menyelesaikan ini dulu. Doakeun.

Terakhir, manfaat nulis buku kumso: semacam diingetin kalau hidup emang penuh dengan tantangan 🤣. Gak ada masalah yang gak ada jawabanny.

Nulis soal plus pembahasanny, y? Y eyalah. Menurut ngana? 😅

Kalau cuma nulis soal doang terus "kabor" mah ibarat orang nyari masalah tapi gak tanggung jwb. Yekan.

Buatt teman-teman guru yang berminat nulis kumso, jangan ragu. Banyak penerbit mayor yang  butuhin, lhoh. Yukkk. ☺


Miyosi Margi Utami S.E. 
Lulusan Akuntansi Universitas Brawijaya Malang yang sempat mencicipi profesi sebagai pengajar ekonomi SMA dan editor buku SMK serta buku akuntansi untuk perguruan tinggi di penerbit nasional Jakarta ini sudah menerbitkan 10 buku ekonomi/akuntansi dan 10 buku kumpulan soal. Di tahun 2015, penulis yang juga menghasilkan 19 artikel ekonomi/akuntansi untuk buletin salah satu kantor akuntan publik ibu kota ini terlibat dalam pembuatan soal-soal SBMPTS Qolosal Jawa-Bali. Penulis bisa dihubungi melalui surel miyosi.ariefiansyah@gmail.com

  • Share:

You Might Also Like

4 comments

  1. Mbak, caranya biar bisa nulis buku kumso gimana, ya? Maksud saya, cara dapetin proyekny
    Apa kita langsung mengajukan ke penerbit apa gimana
    Saya guru dan tertarik untuk menulis buku kumso

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. Ajukan ke penerbit
      2. Ikut agen penulisan
      Terserah, Mb
      Ayooo

      Delete
  2. Repot juga ya jadi penulis kumpulan soal
    Sebagai pembaca taunya emang cuma menikmati aja
    Ternyata prosesny ribet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyahh bangett
      Mumet tp seneng semacam ikut membantu mencerdaskan anak bangsa dg cara lainn

      Delete